Wisata museum Adityawarman Sumatera Barat

Sejarah museum Adityawarman

Sejarah museum Adityawarman bisa ditelusuri dari alasan pemberian namanya terlebih dulu. Pemberian nama yang sama dengan Raja Adityawarman memiliki alasan tersendiri, yaitu untuk menghormati Raja Pagaruyung yang berkuasa pada abad ke 14 Masehi. Kebesaran Raja ini diketahui dari adanya prasasti di Saruaso, Lima Kaum, Pagaruyung, dan juga melalui arca Bhairwa dan candi Padang Roncok di Sijunjung. Replika arca Bhairwa dan Amoghapasa ini merupakan bagian dari koleksi Museum Adityawarman. Kedua arca itu adalah peninggalan dari Kerajaan Dharmasraya yang pernah berdiri sebelum adanya Kerajaan Pagaruyung / Malayupura.

Arca Amoghapasa merupakan peninggalan kerajaan Singasari pemberian Raja Kertanegara dari Singasari untuk Tribhuwanaraja, penguasa Kerajaan Dharmasraya, merupakan perwujudan Awalokiteswara, boddhisatwa yang melambangkan sifat welas asih, dan diberi keterangan prasasti berukir oleh Kertanegara. Adityawarman menambahkan ukiran tersebut dengan menyatakan bahwa patung itu menjadi perwujudan dirinya.

Menurut Kitab Pararaton, Adityawarman adalah putra Dara Jingga, putri dari Tribhuwanaraja yang asalnya akan dinikahkan dengan Kertanegara dalam sejarah kerajaan Singasari, namun batal ketika Kerajaan Singasari runtuh. Siapa ayah Adityawarman masih simpang siur dengan beberapa versi, antara lain Adwaya Brahman dan Raden Wijaya dari Majapahit. Ketika dewasa, Adityawarman dipercaya oleh Raja Jayanegara di Majapahit untuk bernegosiasi dengan bangsa Mongol. Ia bahkan meletakkan arca Manjusri (bodhisatwa yang melambangkan kebijaksanaan) di Candi Jago, Malang untuk menghormati leluhurnya. Setelah Jayanegara meninggal, Adityawarman menjadi raja di Kerajaan Dharmasraya. Pusat kerajaan dipindahkannya dari Palembang ke Pagaruyung, dan nama kerajaan diganti menjadi Melayupura. Ia berkuasa pada tahun 1347 – 1375 M.

Latar Belakang dan Tujuan Berdirinya Museum

Sejarah museum Adityawarman yang ditelusuri dari proses penamaannya dapat membuat kita memahami mengapa nama tersebut dipilih. Dari sejarah singkat tentang masa kekuasaannya, dapat disimpulkan bahwa Adityawarman adalah seorang pemimpin yang cakap, negosiator unggul dan tidak melupakan leluhurnya. Oleh karena itu sangat wajar jika namanya diabadikan sebagai nama sebuah museum yang menyimpan sejarah masyarakat Sumatera Barat. Bentuk bangunan museum pun merupakan rumah panggung atau Rumah Gadang bernama Rumah Bagonjong dengan atap yang berbentuk seperti tanduk kerbau bertumpuk, dan tujuh puncak gonjong yang ada di atap museum ini.

Nama Adityawarman diberikan secara resmi pada tanggal 28 Mei 1979 walaupun museum ini sudah diresmikan pada 16 Maret 1977 oleh Mendikbud Prof. Dr. Sjarif Thayeb. Pembangunan museum dimulai pada tahun 1974 yang bertujuan untuk menyimpan benda – benda bersejarah atau cagar budaya Minangkabau, Mentawai dan Nusantara. Berdasarkan perlunya keberadaan sebuah wadah untuk memelihara warisan budaya di Sumatera Barat agar tidak hilang atau mengalir ke luar negeri, maka museum ini dibuat.

Pada saat itu Kepala Perwakilan Depdikbud Propinsi Sumbar, Amir Ali menyampaikan keinginan Gubernur Sumbar Harun Zain kepada pemerintah pusat untuk membangun “Balai Kebudayaan Minangkabau”. Direktorat Permuseuman kemudian menanggapi dengan membangun museum regional di ibukota propinsi. Untuk para peminat sejarah, ada pula sejarah museum batik Yogyakarta dan sejarah museum benteng heritage yang menarik.

Sumber:https://sejarahlengkap.com/bangunan/sejarah-museum-adityawarman

Rute atau Lokasi:

Tempat Museum Adityawarman ini berada di Jalan Diponegoro No 10 Kota Padang. Tepatnya di belakang Tangsi, Padang Barat. Secara resmi museum ini dibuka pada tanggal 16 Maret 1977. Memang sudah cukup lama tetapi sampai ini masih dibuka dan ramai pengunjung.

Untuk lebih mudahnya kamu bisa menggunakan titik koordinat untuk dapat sampai ke sini. Hubungkan dengan akses internet maka secara langsung akan mendapat petunjuk jalan atau peta dan denah online. Aktifkan terlebih dahulu GPS yang ada di hp kamu.

Masih dalam lokasi kota maka kamu akan lebih mudah mendapatkan lokasi ini. Bahkan di petunjuk jalan juga banyak sekali memberikan arah untuk sampai ke Museum Adityawarman. Jadi kamu jangan khawatir untuk tidak sampai ke sini.

Jam Buka:

Museum ini dibuka mulai pagi hari jam 8 hingga sore yaitu 6 sore. Setiap hari bahkan hari libur museum ini masih dibuka. Karena biasanya para pelajar saat weekend datang untuk mengunjungi museum ini. Datang saja saat pagi hingga sore maka kamu akan bisa melihat isi museum ini.

Harga Tiket

Sedangkan untuk tiket masuknya juga sangat murah. Untuk tiket dewasa hanya perlu membeli karcis sebesar 2 ribu rupiah dan anak-anak hanya seribu rupiah. Cukup murah bukan. Jadi di sini adalah tempat wisata cocok bagi kamu dan keluarga.





    Baca Juga wisata Sumatera Barat Lainnya
  • Wisata Kapalo Banda Taram Di Sumatera Utara
  • Bukik Bulek Taram Wisata Padang Sumatera Utara
  • Rumah Gadang / Rumah Gadang di Sungai Beringin
  • Wisata Lembah Harau Limapuluh Kota Di Padang Sumatera Utara
  • Jembatan Kelok Sembilan di Sumatera Barat
  • Taman Margasatwa dan Budaya Kinanta Wisata di Sumatera Barat
  • Wisata Museum Bung Hatta Di Sumatera Utara
  • Wisata Janjang Saribu Di Sumatera Utara
  • Wisata Janjang Ampek Puluah Di Sumatera Utara
  • Wisata Lobang Jepang Bukittinggi Di Sumatera Utara
  • Wisata Ngarai Sianok Di Sumatera Utara
  • Wisata Jembatan Limpapeh Di Sumatera Utara
  • Wisata Benteng Fort de Kock Di Sumatera Utara
  • Wisata Jam Gadang Di Sumatera Utara
  • Wisata Masjid Agung Al-Muhsinin Di Sumatera Barat
  • Wisata Kebun Teh Alahan Panjang, Solok Di Sumatera Barat
  • Wisata Danau Dieteh dan Danau Dibawah Di Sumatera Barat
  • Wisata Danau Talang – Solok Di Sumatera Barat
  • Wisata Air Terjun Sarasah Batimpo Di Sumatera Barat
  • Wisata Air Terjun Kapalo Banda Koto Hilalang Di Sumatera Barat
  • Wisata Danau Singkarak Di Sumatera Barat
  • Wisata Rumah Pohon, Laing Park, Solok Di Sumatera Barat
  • Wisata Puncak Gagoan Di Sumatera Barat
  • Wisata Miniatur Makkah Di Sumatera Barat
  • Wisata Sitinjau Lauik Di Sumatera Barat
  • Wisata museum Adityawarman Sumatera Barat
  • Wisata Pantai Air Manis Sumatera Barat
  • Wisata Pantai Nirwana Sumatera Barat
  • Wisata Pantai Pasir Jambak Sumatera Barat
  • Wisata Pantai Padang Sumatera Barat
  • Wisata Jembatan siti nurbaya Sumatera Barat
  • Wisata Lubuak Rantiang Sumatera Barat
  • Wisata Pantai Carolina Sumatera Barat
    Share:
  • 0 comments:

    Post a comment

    Note: only a member of this blog may post a comment.

    Definition List

    Unordered List








    Support

    Calendar Widget by CalendarLabs