Permainan Mancik-mancik Tradisional Sumatera Barat



Kali ini gue mau bercerita tentang salah satu jenis permainan waktu kecil. Tumbuh di era 90an, jangan bayangkan gue dan teman-teman seperti bocah sekarang yang udah nenteng gadget atau ke warnet. Bocah era 90an sangat akrab dengan lapangan dan lingkungan mereka buat bermain.

Salah satu permainan yang biasa gue mainkan bareng teman-teman dulu bernama "cik mancik" atau lebih umum dikenal dengan petak umpet. Dari segi nama, sebenarnya rada absurd, sebab "cik mancik" sendiri berarti cik (kotoran) dan mancik (tikus). Entah siapa pencetus nama ini.

Aturan Main

Aturan mainnya simple aja, seperti petak umpet kebanyakan. Satu pemain yang menjadi "pencari" musti nyari teman-temannya yang sembunyi. Buat nentuin siapa yang jadi pencari dilakukan lewat hompimpah. Udah tau kan caranya hompimpah? "Hompimpah alaium gambreng!".

Selanjutnya si pencari (kami nyebutnya 'yang jadi', kalau daerah lain biasanya 'yang jaga') menghitung kelipatan 10 sambil nutupin matanya pada sebuah bookmark (bisa berupa tiang, pondasi pagar, pohon) sementara yang lain ngacir nyari persembunyian mereka.

Buat nentuin kelipatan hitungan, dilakukan dengan cara nyentuh kepala belakang 'yang jadi' tadi dengan satu jari salah seorang teman. Nah, dia musti nebak jari yang mana. Satu kesalahan bernilai 10.

Jika bisa nemuin temannya, tugasnya nggak langsung selesai, dia masih harus adu cepat dengan temannya itu buat nyentuh bookmark. Yang jadi pas nyentuh bookmark: nyebutin nama teman, yang ngejar: bilang cik mancik. Jadi bakal ada adegan kejar-kejaran.

Kalo pemain lain yang berhasil nyentuh bookmark duluan walau dia ketahuan (menang kejar-kejaran), maka posisinya aman diputaran berikutnya. Kalo yang ketangkep lebih dari dua, maka 'yang jadi' ditentuin pake hompimpah, kalo dua ditentukan dengan suit, satu otomatis dia langsung jadi.



Keseruan

Nah, kenangan akan serunya permainan ini jelas jadi yang tak terlupakan. Teknik kamuflase kami dulu kalau diingat lucu-lucu. Memanjat atap, pohon, tiang, masuk selokan, jadi batu, jadi ninja, jadi jemuran, jadi ban serap atau jadi rumput yang bergoyang. Hahahaha!!

Kadang buat sembunyi kami harus masuk teras rumah orang diam-diam, kalo beruntung, kami ketahuan ama yang punya rumah lalu diusir dan langsung ketangkep. Tapi seingat gue, jarang sekali kami diusir. Rasanya, orang dulu baik-baik semua.

Keseruan lainnya pas adegan kejar-kejaran. Kadang, jika yang jadi ini dikenal lambat, yang lain nggak usah repot sembunyi, cukup tunggu di balik tembok. Esensi permainan pun berubah dari sembunyi dan cari, jadi sembunyi dan lari.

Banyak lagi kelucuan lain yang kalau diingat bikin gue senyum-senyum sendiri, contohnya pas gue sembunyi di pohon cabe, tapi nggak kelihatan ama teman yang jadi. Atau ada juga seorang teman yang sempat-sempatnya pulang untuk makan.

Gue akan terus ingat dan semoga teman-teman masa kecil gue juga masih mengingatnya. Dimana pun mereka kini, cuma mau bilang "masa kecil kita bahagia, kawan".

Sumber:https://ricologi.blogspot.com/2015/06/permainan-masa-kecil-bag-1-cik-mancik.html


Share:

0 comments:

Post a comment

Note: only a member of this blog may post a comment.

Definition List

Unordered List








Support

Calendar Widget by CalendarLabs