Sejarah Kerajaan Demak dengan peninggalan pra-sejarahnya Mesjid Agung Demak


sumber https://demaktempodulu.blogspot.com/2017/02/lukisan-masjid-agung-demak-awal-tahun.html


         Sejarah kerajaan demak tersebut menurut sumber yang diperoleh didirikan oleh Raden Patah (1500-1518) yang masih keturunan dari Majapahit dengan seorang putri dari Campa.

         Kerajaan Demak merupakan kerajaan islam pertama yang ada di Pulau Jawa. Awalnya kerajaan Demak sebuah kadipaten yang berada di bawah kekuasaan dari Kerajaan majapahit dengan nama Glagah atau Bintoro yang berada di bawah kekuasaan Majapahit. yang kemudian Majapahit mengalami kemunduran pada akhir abad ke-15

         Kerajaan demak memiliki lokasi yang sangat strategis karena terletak antara pelabuhan bergota dari kerajaan Mataram Kuno dan Jepara, kedua tempat inilah yang telah membuat Demak menjadi kerajaan dengan pengaruh sangat besar di Nusantara.
          kekuasaan dari Kerajaan Demak mencakup Banjar, Palembang dan Maluku serta bagian utara pada pantai Pulau Jawa.

          Karena lokasinya yang strategis Demak berkembang menjadi negara maritim yang kuat dengan armada lautnya.
Salam penyebaran Islam Raden Patah di bantu oleh wali sanga. Raden Patah kemudian membangun sebuah masjid yang megah, yaitu Masjid Agung Demak.

        Menurut berbagai sumber bahwa Raden Patah kemudian digantikan oleh Adipati Unus (1518-1521) atau Pangeran Trenggana. setelah naik takhta bergelar Sultan Trenggana. Di bawah pemerintahannya, Kerajaan Demak mencapai puncak kejayaannya. Wilayah kekuasaannya sangat luas, meliputi Jawa Barat (Banten, Jayakarta, dan Cirebon), Jawa Tengah, dan sebagian Jawa Timur.

Setelah berkuasa, lalu Sultan Trenggana mulai melanjutkan upaya dalam menahan pengaruh dari Portugis.
Sultan Trenggana akhirnya mengutus Fatahillah atau Faletehan untuk bisa mencegah supaya Portugis tidak dapat menguasai wilayah Sunda Kelapa dan Banten.
           Sunda Kelapa merupakan wilayah kekuasaan Kerajaan Sunda. Pada waktu itu, Portugis membangun benteng yang ada di Sunda Kelapa. Namun, kerajaan Demak tak senang dengan adanya keberadaan orang-orang Portugis tersebut.
Akhirnya, Fatahillah lalu berhasil dalam mengalahkan Portugis. Banten dan Cirebon akhirnya dapat dikuasai oleh Fatahillah bersama pasukannya.

Karena jasanya ini, untuk mengenang kemenangan tersebut maka Sunda Kelapa lalu diganti namanya menjadi Jayakarta pada tanggal 22 Juni 1527. Kejadian itu membuat Sultan Trenggana menjadi Raja terbesar yang ada di Demak.

Pasukan Demak mulai terus bergerak menaklukan pedalaman dan berhasil dalam menundukkan sebagian wilayah yang berada di Timur.

Daerah-daerah yang masih memiliki kerajaan Hindu dan Buddha yang berada di Jawa Timur lalu satu persatu dikalahkan yakni Wirosari dan Tuban pada tahun 1528, Madiun pada tahun 1529, Lamongan, Blitar, Pasuruan dan Wirosobo pada tahun 1541 sampai dengan 1542.

Mataram, Madura dan Pajang pun akhirnya jatuh kedalam kekuasaan kerajaan Demak. Demi dapat memperkuat kedudukannya maka Sultan Trenggana mengawinkan putrinya dengan Pangeran Langgar yang menjabat Bupati Madura.

Selanjutnya, Putra Bupati Pengging yang bernama Tingkir juga diambil menjadi menantu Sultan Trenggana dan ia diangkat menjadi Bupati di Pajang.

      Pada tahun 1546, Sultan Trenggana menemui ajalnya di medan pertempuran ketika melancarkan penyerangan di Pasuruan. Sejak Sultan Trenggana wafat, Kerajaan Demak mengalami kemunduran. Terjadi perebutan kekuasaan Arya Penangsang anak Pangeran Sekar Sedo Lepen dengan Sunan Prawoto, putra sulung Sultan Trenggana. Sunan Prawoto kemudian dikalahkan oleh Arya Penangsang. Namun, Arya Penangsang kemudian berhasil juga dibunuh oleh Joko Tingkir, menantu Sultan Trenggana yang menjadi Adipati Pajang. Joko Tingki yang kemudian bergelar Sultan Hadiwijaya memindahkan pusat Kerajaan Demak ke Pajang.



Raja-Raja Kerajaan Demak

1. Kerajaan Islam Demak masa pemerintahan Raden Patah ( 1500 – 1518 )
            Raden Patah pada masa sebelum mendirikan Kerajaan Demak terkenal dengan nama Pangeran Jimbun, dan setelah menjadi pendiri kerajaan Demak raja bergelar Sultan Alam Akbar al Fatah. kerajaan Demak menjadi kerajaan besar dan menjadi pusat penyebaran agama Islam yang penting Pada masa pemerintahan Raden Patah, dan Raden Patah juga membangun Masjid Agung Demak yang letaknya ditengah kota Alun-alun Demak.
sumber https://demak-ku.blogspot.com/2015/05/nama-penguasa-sultan-adipati-bupati.html

Kedudukan Demak semakin penting peranannya sebagai pusat penyebaran agama Islam setelah jatuhnya Malaka ke tangan Portugis. Namun, walaupun begitu hal itu suatu saat juga menjadi ancaman bagi kekuasaan Demak. Karena itu pada tahun 1513, Raden Patah mengutus putranya sendiri yaitu Pati Unus dan para armadanya diutus untuk menyerang Portugis di Malaka. Walau Serangan ke Malaka sudah dibantu oleh Aceh dan Palembang tetapi gagal dikarenakan kualitas persenjataan yang kurang memadai dibanding Portugis di Malaka.

2. Kerajaan Islam Demak masa pemerintahan Pati Unus ( 1518 – 1521 )
               Pada tahun 1518 ketika Raden Patah sudah wafat kemudian pemerintahan Kerajaan Demak digantikan putranya sendiri yaitu Pati Unus.
sumber http://www.kuwaluhan.com/2018/05/kisah-dan-asal-usul-pati-unus-raja.html

Pati Unus sangat terkenal sebagai panglima perang yang gagah berani dan pernah memimpin perlawanan terhadap Portugis yang telah menguasai Malaka. dan karena keberaniannya itu Pati Unus mendapatkan julukan Pangeran Sabrang lor. Ia juga mengirim Katir untuk mengadakan blokade terhadap Portugis di Malaka, hal itu mengakibatkan Portugis kekurangan bahan makanan.

3. Kerajaan Islam Demak masa pemerintahan Sultan Trenggono ( 1521 – 1546 )
              Ketika Pati Unus wafat, pati unus tidak memiliki putra.jadi tahta kerajaan digantikan oleh adiknya yang bernama Raden Trenggono. dan di bawah pemerintahan Sultan Trenggono inilah pemerintahan Demak mencapai masa kejayaannya.
sumber http://www.kuwaluhan.com/2018/05/kisah-asal-usul-sultan-trenggono-dari.html

Raden Trenggono dikenal sebagai raja yang sangat bijaksana dan gagah berani. dan berhasil memperlebar wilayah kekuasaannya yang meliputi dari Jawa Timur dan Jawa Barat.






    Baca Juga ARTIKEL TERKAIT LAINNYA:
  • MENGENAL RAJA DEMAK SUNAN PRAWOTO (1546-1549)
  • Sejarah Demak Jateng beserta Para Pejuangnya
  • Sejarah Kota Pangkalan Berandan
  • Sejarah Demarkasi Gebang Pangkalan Berandan
  • Awal Mula PT Pertamina EP Pangkalan Susu
  • Sejarah Awal Mula Kota Pangkalan Susu
  • RAJA PERTAMA BATUBARA
  • Tokoh Pahlawan Raja Abdu'l Jalil
  • Sultan Iskandar Muda
  • Sejarah Kabupaten Asahan beserta Tokoh perjuangannya
  • Pemerintahan Sultan Trenggono ( 1521 – 1546 ) di demak
  • Pahlawan Pati Unus ( 1518 – 1521 ) perjuangan demak
  • pemerintahan Raden Patah ( 1500 – 1518 ) di daerah demak
  • Sejarah Kerajaan Demak dengan peninggalan pra-sejarahnya Mesjid Agung Demak
  • Sejarah Sumatera beserta Tokoh Perjuangannya yang patut untuk di kenali
  • Kepulauan Riau Sejarah singkat dan Para Pahlawan yang berjasa
  • Sejarah BANDUNG singkat beserta Tokoh Pahlawan Perjuangannya.
  • SEJARAH PULAU WEH DAN TOKOH PAHLAWAN ACEH
    Share:
  • Definition List

    Unordered List








    Support

    Calendar Widget by CalendarLabs